NAPZA DAN HIV/AIDS DI KALANGAN REMAJA

Published: Sabtu, 30 November 2017 dibaca 67

 

 

Penggunaan narkoba yang semakin meluas di berbagai kalangan masyarakat dewasa ini tampaknya masih belum terindentifikasi secara komprehensif. Walaupun upaya penanggulangan sudah mulai bermunculan disana sini, tapi data mengenai seberapa luas penyebarannya di masyarakat, siapa saja yang terlibat, faktor-faktor apa saja yang berpengaruh terhadap permasalahan itu, serta dampak yang ditimbulkan dan sebagainya masih belum tersedia baik itu di instansi-instansi resmi maupun yang bergerak dalam bidang penanggulangan narkoba. Dulu kita pikir antara narkoba dan AIDS ngak ada hubungannya, eh ternyata sekarang bukti menunjukkan bahwa kasus AIDS yang disebabkan karena narkotika meningkat drastis, terutama dikalangan remaja.

Saat ini di dunia diperkirakan hampir lebih 30 juta orang hidup dengan HIV/AIDS dan sebagian besar ada di negara-negara sedang berkembang. Oleh karenanya tidak mengherankan apabila AIDS saat ini menjadi penyebab yang paling utama dari kematian yang terjadi. WHO memperkirakan perkembangan HIV/AIDS setiap harinya terjadi sekitar 14.000 kasus baru atau setiap detiknya akan ada 9 kasus. Dari jumlah kasus-kasus diketahui, diperkirakan sekitar 52.000 orang dewasa dan anak-anak telah hidup dengan HIV/AIDS, mengerikan bukan?

Di beberapa negara, penggunaan NAPZA (narkotika, alkohol, psikotropika dan zat adiktif) melalui jarum suntik atau lebih sering dikenal dengan IDU (Injecting Drug User) atau obat yang disuntikkan menjadi sebuah trend baru yang menjadi pemicu kasus-kasus HIV/AIDS seperti di Malaysia, Vietnam, Thailand termasuk Indonesia. IDU mempunyai kaitan yang erat dengan HIV/AIDS manakala obat disuntikkan dengan menggunakan media atau jarum suntik yang telah terkontaminasi dengan virus sehingga virus dapat dengan mudah ditularkan daripada cara-cara penularan yang lain. Selain itu, ada kecenderungan di kalangan IDU memiliki perilaku seksual yang beresiko tinggi.

Dengan kondisi tersebut, jelas akan menjadi pemicu yang menghawatirkan terhadap kasus-kasus di sebuah daerah. Kondisi seperti itu pun ternyata sudah menjangkau kalangan IDU's di Indonesia. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya kasus HIV/AIDS yang disebabkan oleh IDU yaitu dari 1.283 kasus HIV/AIDS , 60 diantaranya disebabkan oleh IDU. Gambaran yang cukup mengejutkan barangkali bisa dilihat pada perkembangan 6 bulan terakhir sampai dengan bulan Juni 2009 ini, dimana dari 240 kasus baru, 37 kasus diantaranya adalah IDU. Seperti pengalaman negara-negara lain, perkembangan kasus HIV/AIDS pada IDU ini diperkirakan bisa mencapai 40 persen.

Mengapa remaja memakai napza? Ada banyak alasan mengapa remaja menggunakan napza, kebanyakan karena masalah emosional/psikis yaitu untuk mengurangi kecemasan, melupakan permasalahan yang sedang dihadapi (melarikan diri dari masalah), mengatasi kesepian, untuk relaks, dan masih banyak alasan lainnya. Namun ada juga yang menggunakan napza karena awalnya adalah coba-coba kemudian akhirnya ketagihan karena efek 'enak' yang didapatkan oleh remaja setelah mengkonsumsi napza. Menurut seorang ahli, ada 5 (lima) faktor (yang dapat berdiri sendiri atau bergabung satu sama lain) untuk menjelaskan mengapa seseorang bisa menjadi penyalahguna napza sedangkan yang lain tidak, yaitu:

1. Kebutuhan untuk menekan Frustasi dan dorongan agresif, ketidakmampuan menunda kepuasan.
2. Tidak ada identifikasi seksual yang jelas.
3. Kurang kesadaran dan upaya untuk mencapai tujuan-tujuan yang bias diterima secara sosial.
4. Menggunakan perilaku yang menyerempet bahaya untuk menunjukkan kemampuan diri.
5. Menekan rasa bosan.

Memang pada akhirnya permasalahan penyalahgunaan napza ini akan bergantung pada faktor diri remaja selain juga pengaruh lingkungan di sekitarnya ataupun tekanan dari teman sebayanya. Menggunakan narkotika melalui jarum suntik tidak hanya mengakibatkan tertularnya virus HIV/AIDS saja akan tetapi juga beberapa penyakit lain yang ditularkan melalui darah misalnya hepatitis B, hepatitis C, sipilis, ataupun malaria. Ternyata memang banyak resiko yang ditawarkan oleh penggunaan jarum suntik pada diri remaja.

Kemudian apa yang bisa dilakukan untuk mencegah semakin maraknya kasus penyalahgunaan napza dilingkungan remaja, khususnya yang menggunakan jarum suntik? Hal-hal yang bisa dilakukan untuk mencegah terinfeksinya HIV/AIDS melalui jarum suntik adalah:

1. Melakukan program pencegahan dengan melalui KIE (komunikasi, edukasi & informasi) misalnya dengan melalui ceramah, seminar, media seperti booklet, leaflet, poster, sticker, bulletin ataupun majalah/koran.

2. Melakukan program penurunan resiko.

Selain pencegahan, maka perlu juga dilakukan program-program yang secara langsung ditujukan pada para IDU's misalnya dengan penyediaan jarum suntik steril, memberikan penyuluhan kepada mereka dan partner seks mereka agar mereka menyadari resiko-resiko perilakunya dalarn kaitannya dengan HIV/AIDS, menyediakan pelayanan konseling bagi para IDU's maupun bagi IDU's yang sudah hidup dengan HIV/AIDS, menyediakan pelayanan kesehatan dan juga menyediakan kondom. Memang program penurunan resiko ini cukup dilematis, di satu pihak itu memberikan kesan bahwa program ini justru melegalkan penyalahgunaan napza ataupun hubungan seks, namun di pihak lain ini merupakan sebuah strategi yang cukup efektif khususnya bagi remaja yang sudah aktif menggunakan napza, maupun yang sudah seksual aktif. Hal yang perlu diingat adalah bahwa kondisi remaja itu berbeda-beda, ada yang perilakunya tidak / kurang beresiko namun ada pula remaja yang perilakunya beresiko tinggi, dan tentu saja hal ini harus disikapi dengan metode yang berbeda sesuai dengan karakteristiknya.

3. Melakukan program outreach dan pendidik teman sebaya.

Remaja biasanya lebih dekat dengan teman sebayanya dibandingkan dengan orang tua ataupun gurunya sehingga apabila ada permasalahan maka mereka lebih suka untuk datang ke temannya baik untuk menceritakan maupun meminta solusi atas permasalah yang dialaminya. Dengan adanya program pendidik teman sebaya ini maka remaja akan menjadi nara sumber bagi remaja lainnya.

4. Melalui rehabilitasi.

Bagi remaja yang sudah ketagihan dan pengkonsumsi berat narkoba maka tidak ada jalan lagi kecuali 'disembuhkan' dengan cara rehabilitasi baik secara medis, psikis (spiritual) dan cara-cara yang lainnya. Masa remaja memanglah masa yang indah, penuh dengan petualangan, sekaligus penuh dengan resiko, termasuk ketagihan obat-obat terlarang. Hai remaja akankah kamu menyia-nyiakan masa mudamu dengan hal yang akan mengubur masa depanmu dan cita-citamu? (Osthman, Pengel. Remaja & PHR BPMPKB Provinsi DKI Jakarta).

sumber : http://dkijakarta.bkkbn.go.id/Lists/Artikel/DispForm.aspx?ID=18&ContentTypeId=0x01003DCABABC04B7084595DA364423DE7897

sumber gambar : https://www.google.co.id/url?sa=i&rct=j&q=&esrc=s&source=images&cd=&cad=rja&uact=8&ved=0ahUKEwizzubVh-rXAhXJsY8KHRhfDFsQjRwIBw&url=http%3A%2F%2Fpenyakithivaids.com%2Fgejala-penyakit-hiv-aids%2F&psig=AOvVaw1AWSESSTnx455D-z6VecQy&ust=1512260518291962